Negara-negara secara rasmi menandatangani industri instrumen RCEP yang memasuki situasi perdagangan yang baru

Pada 15 November 2020, sebuah berita besar datang dan menjadi tumpuan perhatian negara-negara di seluruh dunia. Selepas rundingan selama lapan tahun, para pemimpin 15 negara, termasuk China, Jepun dan Singapura, menandatangani perjanjian RCEP melalui sidang video.

Difahamkan, RCEP umumnya merujuk kepada Kerjasama Ekonomi Komprehensif serantau, dan negara-negara anggotanya meliputi Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, Singapura, Brunei, Kemboja, Laos, Myanmar, Vietnam, China, Jepun, Republik Korea, Australia dan New Zealand. Perjanjian tersebut meliputi penghapusan halangan perdagangan dalaman, penciptaan dan peningkatan persekitaran pelaburan bebas, pengembangan perdagangan dalam perkhidmatan, perlindungan hak harta intelek, dasar persaingan dan bidang lain.
Menurut kesepakatan antara 15 negara akan mengadopsi cara dua dua tawaran untuk liberalisasi perdagangan barang membuat pengaturan, setelah perjanjian itu berlaku di rantau ini lebih dari 90% perdagangan barang akhirnya akan mencapai tarif nol, dan terutama segera lebih rendah cukai menjadi sifar dan cukai yang rendah menjadi sifar selama 10 tahun, diharapkan menjadikan zon perdagangan bebas RCEP dalam waktu yang relatif singkat semua komitmen liberalisasi perdagangan barang.

Kementerian Kewangan mengatakan bahawa kejayaan menandatangani RCEP memainkan peranan yang sangat penting dalam meningkatkan pemulihan ekonomi pasca wabak dan mempromosikan kemakmuran dan pembangunan jangka panjang semua negara. Percepatan liberalisasi perdagangan yang lebih jauh akan memberikan dorongan yang lebih besar untuk kesejahteraan ekonomi dan perdagangan serantau. Keuntungan istimewa PERJANJIAN akan memberi manfaat secara langsung kepada pengguna dan perusahaan industri, dan akan memainkan peranan penting dalam memperkayakan pilihan di pasaran pengguna dan mengurangkan kos perdagangan untuk perusahaan.

Penandatanganan sebarang perjanjian akhirnya akan kembali kepada pembangunan ekonomi dan faedah untuk rakyat. Untuk industri instrumen dan instrumen China, penandatanganan RCEP akan sangat mendorong "keluar" dan "membawa" industri instrumen dan instrumen China, membuka situasi perdagangan yang baru.
Sebagai alat dan peralatan yang banyak digunakan dalam industri, pertanian, penyelidikan ilmiah dan bidang lain untuk pengukuran, pengumpulan, analisis dan kawalan, produk instrumen dan meter meliputi hampir semua bidang kegiatan manusia. Setelah beberapa dekad pembangunan, industri instrumen dan instrumen China telah membentuk kategori produk yang relatif lengkap, dengan skala pengeluaran tertentu dan kemampuan pengembangan sistem perindustrian, pertumbuhannya sangat pesat, beberapa produk memenuhi permintaan pasar domestik, tetapi juga sejumlah besar eksport ke pasaran luar negara.

Memang benar bahawa tarif AS telah memberi tekanan pada keuntungan banyak pengeksport sejak perang perdagangan 2018 bermula, tetapi selama setahun terakhir sebagian besar secara aktif berusaha untuk mempelbagaikan pasaran mereka untuk mengurangkan kesan tarif AS.

Kali ini, keuntungan paling cepat dari penandatanganan RCEP adalah penurunan tarif perdagangan di antara negara-negara ANGGOTA PERJANJIAN, yang memudahkan syarikat melabur dan mengeksport barang dan perkhidmatan ke luar negara. Bagi perusahaan yang bergerak dalam perdagangan eksport instrumen dan meter, bermanfaat untuk meningkatkan eksport produk, meningkatkan pendapatan perusahaan, meningkatkan daya saing produk dan memperluas pasar luar negeri.

Di samping itu, kerana pengurangan tarif, instrumen dan produk meter di rantai industri keseluruhan kerjasama dan kerjasama antarabangsa dan lebih terjangkau, pada masa yang sama, pasaran antarabangsa dan domestik dapat pertukaran barang yang diperlukan dengan lebih mudah, yang kondusif untuk import perusahaan domestik produk instrumen dan meter untuk memenuhi permintaan.

Kali ini, 15 negara telah menandatangani RCEP. Dalam bentuk komitmen tarif setiap negara, instrumen dan produk meter yang terlibat termasuk bentuk gelombang, penganalisis spektrum dan instrumen dan peranti lain yang digunakan untuk pengukuran atau pemeriksaan elektrik. Mesin dan perkakas menguji kekerasan, kekuatan, kebolehmampatan, keanjalan atau sifat mekanik lain; Instrumen dan peranti analisis fizikal dan kimia (contohnya, kromatograf gas, kromatograf cair, spektrometer).
Hal ini dapat diramalkan bahwa dengan pelaksanaan aturan asal yang seragam, prosedur pabean, pemeriksaan dan karantina, piawaian teknis dan peraturan lain, penghapusan penghalang tarif dan bukan tarif secara beransur-ansur akan melepaskan efek menciptakan perdagangan RCEP. Sebagai pengeluar alat dan meter kedua terbesar di dunia, daya saing produk instrumen dan meter China akan semakin meningkat, yang menguntungkan lebih banyak perusahaan dan pengguna.


Masa pengeposan: 02 Dis-2020